Beberapa waktu lalu tren puasa OCD booming, suatu diet yang digagas oleh seorang Mentalist di Indonesia. Sebelum saya praktekkan OCD, saya harus tahu ilmunya dulu dan tentu pertimbangan faedah yang akan di dapat. Saya bandingkan dengan puasa nabi Daud. OCD Puasa Nabi Daud sebagai pilihan individu religius dengan tujuan ibadah spiritual plus manfaat fisik diet.

Berikut status facebook yang saya tulis 28 September lalu tentang OCD Puasa Nabi Daud.

OCD “Obsesive Corbuzier Diet” itu bagus untuk dicoba.

Karena saya suka makan enak, cuman pantang untuk sarapan…, saya sudah mulai coba OCD beberapa hari terakhir.

Rencananya Diet, levelnya:
8 jam makan, 16 jam puasa bulan pertama
6 jam makan, 18 jam puasa bulan kedua
4 jam makan, 20 jam puasa bulan ketiga
Beberapa orang telah sanggup untuk puasa 24 jam, hanya boleh isi perut dengan air putih saja. Makan siang jam 1 hari ini, baru besok siang makan lagi. Wow Tertantang!!

Berarti dalam satu minggu 6 hari x 24 jam = 144 jam dikurangi jam makan 1 jam x 6 hari maka puasanya 138 jam.

Meski sama pantangan, tapi ada teori OCD versi lain, loh… !!!
Semua trik ini sangat tergantung konsistensi, ini yang berat.

—Bismillah—

Caranya begini, sekali waktu makan itu 1/2 jam. Dalam 6 hari saya akan makan 9 kali, jadi 9×1/2 jam = 4,5 jam.

Puasanya dalam 6 hari, 144 – 4,5 jam = 139.5 jam puasanya.
Hampir mirip lah lama jam puasanya dengan OCD yang lagi ngetren.

Jam makan saya akan set cuman abis sholat dzuhur di hari pertama, waktu minum bebas.
Besoknya saya makan di waktu pagi sebelum sholat subuh lalu boleh makan lagi pas magrib, waktu minum hanya di malam hari. Hari ketiga saya minum sepuasnya hanya makan abis sholat dzuhur saja. Kegiatan ini diulang dua hari sekali.

Biar ringan dilidah- enak makan, ringan dibadan -enak otot, tapi banyak pahalanya (JIKA IKHLAS) di sisi Allah. Saya gunakan teori puasa OCD versi kedua yang singkatannya adalah “Ogini Cara (nabi) Daud”.

Sumber: https://www.facebook.com/aridwansopari/posts/10202164117766925
Inspirasi : http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/puasa-daud-sebaik-baiknya-puasa.html